Tuesday, October 19, 2010

Cerita Hati



Hampir sebulan teratak ini tidak di 'update'. Banyak isu-isu semasa yang keluar di dada akhbar tidak dapat dikongsi disini. Lazimnya saya akan coretkan di sini walaupun hanya sedikit.

Bergelar pelajar tahun akhir di universiti mengundang kerja-kerja yang banyak dan perlu diselesaikan dengan segera.

Antara isu popular yang boleh saya kongsikan di sini ialah:

1) Kes pembunuhan tragis Datuk Sosilawati yang masih di dalam perbicaraan di mahkamah untuk membawa tertuduh menerima hukuman yang setimpal.

2) Kes kemalangan ngeri yang melibatkan bas Delima Ekspres di Lebuhraya Utara-Selatan di Alor Gajah. Kejadian tersebut telah menyebabkan 12 orang terbunuh. Setelah sekian lama tidak kedengaran kemalangan melibatkan bas akhirnya timbul secara mengejut. Ini lah dinamakan takdir...

3) Bajet 2011 yang telah dibentangkan oleh Dato' Seri Najib pada 15/10/2010 (Jumaat) di Parlimen. Jumlah keseluruhan peruntukan kali ini menelan belanja RM212 bilion berbanding Rm191.5 bilion pada Bajet 2010. "Transformasi Ke Arah Negara Maju Berpendapatan Tinggi" telah menjadi tema Bajet pada kali ini.

* Saya telah meneliti ke semua intipati bajet ini. Ia sudah tentu mengundang reaksi positif dan negatif daripada pelbagai pihak. Apa pun kita tunggu dan lihat :-)

4) Perhimpunan Agung UMNO kembali bersidang di PWTC. Sudah tentu banyak isu akan dibahaskan oleh para perwakilan nanti. Tan Sri Muhyidin Yassin telah mengingatkan para pembahas usul supaya berbahas dengan baik, penuh fakta dan matang. Hmm.....baguslah macam ni. Guide pembahas supaya tidak berbahas kosong dan emosi. Kita tunggu dan lihat apa transformasi yang dicanangkan para pemimpin parti ini.

Cukup lah sampai sini sahaja. Harap lepas ini, saya kan kembali rajin 'update' blog ni...

Thanks!


RnR
12.22 AM




Sunday, August 22, 2010

Salam Ramadhan Al-Mubarak


Selamat Berpuasa kepada semua umat Islam di seluruh dunia

Semoga kita di beri kekuatan oleh-Nya

Untuk menjalani pentarbiyahan diri selama sebulan

Moga akhirnya kita menjadi orang yang bertakwa

Amin...

Wednesday, August 11, 2010

Kenyataan Media MPMN : Benarkan Mahasiswa Menjadi Ahli Parti Politik

Kenyataan Media

Majlis Perwakilan Mahasiswa Nasional (MPMN)

9 Ogos 2010 (Isnin)

BENARKAN MAHASISWA MENJADI AHLI PARTI POLITIK


Pendahuluan

Akta Universiti Kolej Universiti (AUKU) pindaan 2009 memperlihatkan ruang lingkup partisipasi mahasiswa dengan politik masih terbatas. Mahasiswa masih lagi dihadkan memberikan idea dan pandangan tentang isu-isu politik negara serta terlibat secara sah dengan parti politik semasa di kampus.

Baru-baru ini, timbul isu yang hangat dibincangkan di media-media dan di kalangan masyarakat adalah membenarkan mahasiswa menjadi ahli parti politik. Justeru, segelintir pemimpin kerajaan tampil memberikan pelbagai respon terhadap isu ini. Ada di kalangan mereka yang melontarkan respon yang positif dan ada juga yang memberikan pandang sisi negatif.

Oleh itu, Majlis Perwakilan Mahasiswa Nasional (MPMN) tampil untuk memberikan pendirian terhadap isu ini yang secara jelas perlu diberikan perhatian yang serius oleh kerajaan.


Pendirian MPMN

Majlis Perwakilan Mahasiswa Nasional (MPMN) berpendirian :

1. Sudah tiba masanya, kerajaan membenarkan mahasiswa berpolitik sebagai proses mematangkan demokrasi di Malaysia dan menjamin hak-hak yang termaktub di dalam perlembagaan persekutuan.

2. Kerajaan harus terbuka dan ikhlas memberikan ruang kepada mahasiswa menjana kepimpinan diri di alam kampus sekiranya mahu melihat barisan pelapis kepimpinan negara pada masa akan datang berkualiti dan berktrampilan tinggi.

3. Mendesak kerajaan pimpinan Dato’ Seri Najib Tun Razak membuat kenyataan terbuka kepada umum sekiranya isu membenarkan mahasiswa berpolitik diterima sebulat suara ahli kabinet kerajaan Malaysia.

Kami, pimpinan mahasiswa MPMN akan terus komited dan konsisten dalam memperjuangkan suara mahasiswa. Kami akan terus membawa suara mahasiswa sampai kepada para pemimpin kerajaan. Sesungguhnya, proses demokrasi di Malaysia harus segera diberikan nafas baru demi melahirkan generasi kepimpinan negara yang berkualiti, berilmu dan berktrampilan untuk menerajui negara pada masa akan datang.


Di sediakan oleh,

MAJLIS PERWAKILAN MAHASISWA NASIONAL (MPMN)

Friday, July 30, 2010

Saja Nak Kongsi : Mesti Lihat!!!

video

Video Ringkas Ceramah Isu Semasa oleh YB Saifudin Nasution

Sunday, July 25, 2010

Pemimpin : Hebat bicara atau hebat baktinya?


Menjadi seorang pemimpin yang baik dan diterima oleh orang lain bukan perkara yang mudah. Seorang pemimpin itu harus mempunyai sifat adil, berintegriti, rendah diri dan sedia berkhidmat untuk orang lain (bawahan).

Sebagai seorang pemimpin, anda tidak hanya pandai bercakap dan memberi arahan kepada orang bawahan anda tetapi perlu bersedia mempunyai sikap memberi khidmat kepada orang lain.

Adakah anda mahu menjadi seorang pemimpin yang mempunyai kuasa atau power??? Ataupun adakah anda didorong oleh perasaan mahu membantu orang lain???

Jika anda mahu orang lain berkhidmat untuk anda dan bukan sebaliknya, ikutilah nasihat berikut :

1) Berhenti memberi arahan dan mula mendengar.

2) Berhenti mengejar pangkat dan mula membantu orang lain.

3) Berhenti mementingkan agenda sendiri dan mula berkhidmat untuk orang lain.

Saya tinggalkan perkongsian ini dengan kata-kata motivasi yang diungkapkan oleh Eugene B. Habecker :

" Pemimpin sebenar berkhidmat bagi kepentingan orang lain. Oleh itu, mereka tidak mungkin selalunya popular dan dihormati. Tetapi mereka masih sanggup melakukannya kerana didorong oleh rasa belas kasihan yang ikhlas, bukannya bagi dianggap mulia "


Sekadar perkongsian


Kerjasama UMNO-PAS : Realiti atau Fantasi???



Isu kejasama UMNO-PAS muncul kembali diperkatakan di media-media mahupun di kalangan khalayak umum. Isu ini bukan baru tetapi kalau boleh diibaratkan seperti berita yang sudah lali terdengar di telinga semua pihak.

1. Mengikut sejarah, UMNO-PAS pernah bekerjasama untuk membentuk kerajaan pada tahun 1977 tetapi tidak kekal lama.

2. UMNO sekali lagi mahu bekerjasama dengan PAS selepas kekalahan teruk pada PRU-12 tahun 2008 yang menyaksikan parti oposisi (PR) berjaya menafikan kuasa 2/3 majoriti di Parlimen. Pada kali ini menggunakan istilah 'muzakarah' tetapi juga gagal kerana PAS memilih untuk setia 'bertahalluf siyasi' bersama PKR dan DAP.

3. Dato' Tuan Guru Nik Aziz tetap dengan pendirian beliau sekiranya UMNO mahu bergabung dengan PAS, mereka perlu tukar dasar kepada Islam. Itu sahaja! Beliau tidak mahu dasar Islam dalam pemerintahan sesebuah kerajaan tercemar dan dipinggirkan.

4. Pada minggu lepas, isu ini sekali lagi timbul setelah perkara tersebut disuarakan oleh Mufti Perak, Tan Sri Harussani Zakaria yang mahukan UMNO-PAS bekerjasama demi kepentingan orang Melayu dan Islam di Malaysia.

5. Di peringkat akar umbi yang terdiri daripada pelbagai lapisan masyarakat berpandangan mereka mahukan isu ini menjadi realiti. Para pemimpin UMNO-PAS perlu duduk semeja berbincang secara terbuka.

6. Pandangan peribadi saya, kerjasama ini ada kebaikan dan keburukannya. Fundementalnya ialah kedua-dua parti harus jujur dan amanah sekiranya perjanjian dilakukan kedua-dua pihak selari tuntutan juga prinsip dalam Islam. Jangan pandai berbicara, tapi aspek praktikal atau amalan sungguh mengecewakan. Setiap pemimpin perlu ingat bahawa anda naik menjadi pemimpin melalui kuasa dan amanah rakyat berikan. Jangan lah memungkiri janji itu. Pemimpin juga harus kritikal memikirkan masa depan negara Malaysia ini agar terus hidup aman dan sejahtera selari dengan tuntutan syariat Allah.

7. Justeru, kita menanti adakah isu ini menjadi realiti atau terus fantasi.


Sekadar pandangan

Wednesday, July 7, 2010

Selamat Menempuh Alam Kampus!

Pendahuluan

Assalamualaikum dan salam sejahtera kepada semua mahasiswa baru IPTA dan IPTS sesi akademik yang baru bagi kampus seluruh negara. Sekalung penghargaan dan tahniah kerana berjaya menempatkan diri ke menara gading.

Alam kampus baru bermula. Harapan menggunung tinggi daripada ibubapa dan keluarga tergalas di bahu masing-masing untuk berjaya dalam pengajian kelak. Mahasiswa baru perlu bersedia menempuh cabaran dalam manimba ilmu pada masa kini yang penuh dengan liku-liku berduri.


Mahasiswa dan Perjuangan Menuntut Ilmu

Sukarno pernah berkata “ Berikan aku sepuluh orang pemuda, nescaya aku akan goncangkan dunia”. Madah motivasi ini perlu tersemat di dalam sanubari setiap mahasiswa yang juga golongan muda untuk memacu potensi diri kearah kecemerlangan dalam kehidupan. Sosok tubuh orang muda kaya dengan idea dan inovasi baru perlu selari dengan ilmu di dada agar memenuhi tuntutan menuntut ilmu.

Penggalian dan kembara ilmu di menara gading perlu dijadikan matlamat utama bagi setiap mahasiswa. Antara ilmu-ilmu yang perlu menjadi fokus golongan mahasiswa hari ini untuk diterokai adalah sejarah dan tamadun, teknologi maklumat, ekonomi, undang-undang dan perlembagaan, politik dan sebagainya.

Ilmu yang dikutip di bilik-bilik kuliah perlu juga ditambah dengan ilmu-ilmu tambahan seperti kemahiran berpersatuan, kegiatan khidmat masyarakat, kemahiran komunikasi dan sebagainya agar menjadi nilai tambah kepada pembangunan diri. Sudah pasti lambakan anasir negatif abad moden ini akan menjadi tembok penghalang impian tersebut. Budaya tradisi 3K di kalangan mahasiswa iaitu kuliah, kafe dan katil tidak harus dijadikan amalan seharian sekiranya mahu menjadi mahasiswa yang benar-benar berjaya dan berkualiti.


Mahasiswa sebagai “Jurubicara Ummah”

Menjadi insan terpilih menjengah gerbang ilmu perlu dimanfaatkan sebaiknya oleh mahasiswa agar menyumbang dalam pembangunan ummah bertamadun. Mahasiswa perlu kembali kepada title yang sudah sebati dengan diri mereka sebagai jurubicara ummah. Masyarakat sivil di luar sana menanti kehadiran golongan intelektual seperti mahasiswa untuk menabur bakti dan mencurah ilmu kepada mereka.

Mengungkap kata-kata Bapak Mohd Natsir seorang cendekiawan Indonesia iaitu “Bisa ada percetakan yang mampu mencetak pemimpin, pemimpin tidak lahir dari bilik kuliah, tetapi tumbuh sendiri dalam hempas pulas kancah, muncul di kalangan rakan seangkatan lalu diterima dan di dokong oleh umat”. Nah, sudah pasti mahasiswa yang ingin menjadi seorang pemimpin yang matang perlu berada di tengah-tengah masyarakat untuk memimpin mereka.

Dalam kamus gerakan mahasiswa era 70-an pernah terlakar apabila mahasiswa memimpin rakyat dalam Peristiwa Baling 1974 yang menyaksikan perjuangan pada waktu itu adalah menuntut keadilan sosial. Mahasiswa juga benar-benar berfungsi menjadi ‘check and balance’ kepada kerajaan dengan lantang meyuarakan pendapat di samping konsisten memperjuangkan nasib rakyat. Semangat dan idealisme perjuangan ini lah yang perlu dijadikan teladan untuk menjadi seorang mahasiswa yang benar-benar matang dan berkualiti.


Penutup

Segulung ijazah pada hari ini tidak bermakna sekiranya mahasiswa tidak mempersiapkan diri dengan ilmu untuk memimpin masyarakat. Lambakan kebobrokan sosial yang melanda golongan remaja perlu menjadi tanggungjawab mahasiswa untuk ditangani dengan segera. Justeru, mahasiswa disaran memanfaatkan peluang menimba ilmu dan pengalaman di kampus untuk menyumbang kearah pembangunan agama, bangsa dan negara.



Mohd Fadzil Jamal

Timb. Pengerusi MPMN

Friday, June 25, 2010

JI 'membiak' di IPTA?


Isu ini tiba-tiba sahaja hangat menjadi perhatian media dan seluruh lapisan masyarakat. Namun, sajuah mana kebenarannya?

1. Isu ini muncul apabila Tan Sri Musa Hassan, Ketua Polis Negara dan Dato' Seri Hishamuddin Hussein, Menteri Dalam Negeri mengeluarkan kenyataan Jemaah Islamiah (JI) sedang melebarkan pengaruhnya dan melakukan 'rekruitment' terhadap mahasiswa di IPTA.

2. Jika diteliti sebaik-baiknya, menagapa isu ini timbul di tengah-tengah lautan isu semasa yang membabitkan kerajaan??? Contohnya ialah lesen judi, APCO, perubahan lokasi lapangan terbang TUDM dan banyak lagi.

3. Persoalannya di sini adakah kenyataan yang dibuat disertai dengan bukti yang konkrit dan sahih??? Saya tidak menyokong JI berleluasa di IPTA tetapi mengapa isu ini dibesar-besarkan? Siasat kemudian tangkap sahajalah individu yang terlibat.

4. Ketua Pembangkang, Dato' Seri Anwar Ibrahim menyifatkan isu ini sengaja ditimbulkan oleh kerajaan UMNO-BN untuk mengalih perhatian rakyat terhadap lambakan isu yang berlaku ketika ini.

5. Presiden PAS, Dato' Seri Tuan Guru Abdul Hadi Awang mengingatkan tindakan melabelkan Islam sebagai ganas adalah tindakan tidak bertanggungjawab.

6. Sehingga kini, Naib Canselor dan TNC HEP semua IPTA belum mengeluarkan kenyataan terhadap isu ini.

7. Mahasiswa sudah cukup dibelenggu dengan 'culture of fear' di universiti. Jangan lah kerana kemaruk kuasa, mahasiswa dijadikan kambing hitam. Mahasiswa selaku third force dalam masyarakat akan bertindak sekiranya isu ini tiada keabsahannya.

Sebagai konklusi, kerajaan harus mengemukakan bukti terhadap isu ini dan perlu mengambil tindakan sewajarnya.

Sekadar pandangan...

Wednesday, June 9, 2010

Bola oh Bola...Gol!!!

Bahang kejohanan Piala Dunia FIFA 2010 kian terasa. Seluruh dunia pasti akan tertumpu kepada kejohanan berprestij ini yang lazimnya berlangsung empat tahun sekali. Kejohanan edisi ke-19 ini akan berlangsung pada 11 Jun hingga 11 Julai dan menyaksikan Afrika Selatan dipilih sebagai tuan rumah selepas tanggungjawab itu dipikul oleh Jerman pada tahun 2006.

Sukan popular ini pasti membuatkan adik-adik kecil, remaja dan warga tua sudah tidak sabar lagi menanti tiupan wisel perlawanan pembukaan hari jumaat ini.

Sudah pasti, suasana di rumah sudah ada pertaruhan si adik dan si abang pasukan manakah yang akan menjadi juara tahun ini. Warga tua yang meminati sukan ini pula akan memenuhi warung-warung kopi atau restoran mamak untuk membuka bicara tentang 'world cup' ini.

Televisyen pula sudah diselangi iklan Piala Dunia khususnya RTM1. Laman sosial seperti facebook, friendster dan sebagainya turut meriah dengan iklan dan 'post' si pemilik. Telefon bimbit pula telah dipancing dengan
ringtone sorakan Piala Dunia. Macam-macam kan pasal bola.

Kejohanan kali ini akan menyaksikan 32 pasukan akan beradu kekuatan selepas mengharungi pusingan kelayakan sebelum ini. Pasukan-pasukan pilihan seperti Brazil, Sepanyol, Belanda, Argentina dilihat sebagai prospek untuk dinobat selaku juara. Tidak ketinggalan, pasukan Itali selaku juara bertahan, pasukan benua Afrika seperti Ivory Cost dan Ghana pasti menjadi tumpuan untuk mara lebih jauh.

Selain itu, kelibat bintang-bintang bola sepak dunia turut mewarnai kejohanan kali ini seperti Lionel Messi, Kaka, Christiano Ronaldo, Rooney, Henry, van Persie dan ramai lagi. Suasana ceria itu diselami duka apabila mendapat berita terdapat bintang yang cedera sebelum sepak mula berlangsung seperti Drogba, Ferdinand, Nani dan Robben. Ia sedikit sebanyak akan mengganggu rentak persiapan pasukan masing-masing.



Saya pula lain ceritanya. Seorang kaki bola. Jadi, untuk pengetahuan semua pasukan Brazil tetap dihati untukku memberikan sokongan. Sejak kecil lagi saya meminati pasukan ini walaupun jauh dihati juga cenderung kepada pasukan Sepanyol dan Belanda. Sebab ramai bintang :)

Setiap kali Piala Dunia atau '
big game' pasti ramai yang boleh bangun awal atau sanggup tidak tidur semata-mata untuk tengok bola...Jadi, saya menyeru untuk peringatan kita bersama, marilah kita solat tahajud dua rakaat sebelum tengok bola bagi game yang pukul 2 pagi. Mudah-mudahan ada keberkatan disisi Allah.

Sunday, June 6, 2010

Segera runtuhkan keegoan Israel

Bumi Palestin terus menangis apabila flotila pembebasan Gaza yang membawa bantuan kemanusiaan terus disekat Israel. Terbaru, kapal MV Rachel Corrie yang disertai sekumpulan sukarelawan pro-Palestin telah ditawan secara ‘aman’ oleh armada tentera laut Israel. Sikap angkuh dan biadap rejim Israel ini terbukti kerana mereka sebelum ini telah menawan kapal Mavi Marmara yang mengakibatkan 9 orang sukarelawan terbunuh dan lebih 30 orang lagi cedera.


Rakyat Palestin diibaratkan hidup di penjara terbuka kawalan Israel yang menyaksikan setiap usaha membawa bantuan kemanusiaan ke Gaza sentiasa gagal. Jalan darat terus disekat, tiada laluan udara dan perairan Gaza terus dipantau rejim zionis.


Serangan rejim Israel baru-baru ini telah membawa masyarakat seluruh dunia tanpa mengira bangsa dan agama turun ke jalan raya mengecam dan memprotes sekeras-kerasnya tindakan biadap mereka itu.


Situasi getir ini juga mendorong Pertubuhan Bangsa-Bangsa Bersatu (PBB) dan Liga Arab mengadakan sidang tergempar. Namun tiada resolusi bertindak yang tegas sehingga sekarang.


Dalam perkembangan lain, pemimpin utama dunia termasuk Malaysia turut mengecam sekeras-kerasnya tindakan kejam Israel tersebut kerana telah mencabuli undang-undang antarabangsa dan hak asasi manusia.


Justeru, Majlis Perwakilan Mahasiswa Nasional (MPMN) mendesak kerajaan Malaysia mengambil tindakan tegas terhadap jenayah yang dilakukan Israel. Usul tergempar di Parlimen harus membawa tindakan mengheret rejim Israel ke Mahkamah Jenayah Antarabangsa untuk menuntut keadilan 9 orang sukarelawan yang telah terbunuh.


MPMN juga mendesak Persatuan Bangsa-Bangsa Bersatu (PBB) bertindak lebih agresif dan proaktif terhadap jenayah terbaru yang dilakukan Israel seterusnya meminta sekutu kuat rejim Yahudi itu, Amerika Syarikat tidak membenarkan ketidakadilan dan pencabulan hak asasi manusia berterusan rejim Israel terhadap Palestin.


Selain itu, kita berharap kerajaan Mesir terus membuka pintu sempadan Rafah yang memisahkan Gaza dan Mesir bagi memastikan usaha bantuan kemanusiaan daripada seluruh dunia dapat dibawa masuk dengan mudah.


MPMN juga menyeru mahasiswa dan masyarakat seluruh dunia bersatu hati dan berdiri diatas paksi keamanan sejagat untuk terus memberikan tekanan terhadap rejim Israel dan menyatakan pendirian tegas membenci sebarang bentuk kezaliman dan penindasan.


Mohd Fadzil Jamal

Timb. Pengerusi Majlis Perwakilan Mahasiswa Nasional (MPMN)